Ada kesalahan di dalam gadget ini

Rabu, 07 Maret 2012

Pengalaman Kena Tilang

Siang kemarin, tanggal 6 Maret 2012 saya kena tilang. Setelah jemput adek dari SMA-nya, di depan kompleks pertokoan Seruni di deket Wisma Seruni sebelum lampu merah Seruni, eh tau2 Pak polisi nyetopin buat pemeriksaan. Dalam hati, ooooh pasti kena nih. Soalnya adek saya gak pake helm L… Akhirnya diarahkan buat ngantri “pelayanan tilang” weeeew. Sumpe deh, seumur2 baru kali ini kena tilang beneran. Dulu pernah nyaris “kena”
karena STNK sembunyi alias sempet gak ketemu2 waktu dicari.

ngantri jatah surat tilang

Sambil ngantri ngerumunin dua petugas yang lagi nulis surat tilang, saya liat surat tilangnya warna merah. Jadi inget @shitlicious yang pernah nge-share postingan tentang jenis surat tilang dari blog orang via twitnya. Sebenernya saya mau tanya sama petugasnya, kenapa surat tilangnya warna merah bukan biru. Tapi saya diem aja, karena semua juga dikasih surat tilang warna merah itu. Kecuali copy-annya (kertas karbon) yang warna biru, tapi ya disimpen petugas. Jadi saya mikir setelah sampe rumah, bener gak sih surat tilang yang saya dapet ini?

status baru sebagai terdakwa :(

katanya dek Yuri, surat tilang saya itu warnanya pink…hehehehe

Agak sebel juga liat tulisan si Pak petugas. Tulisannya kok kayak saingan gitu sama dokter yang memang biasa nulis semelekete alias semaunya. Tulisannya yaaaa, kalo si Bapak sih baik2 aja.

apaan tuh Pak??

Akhirnya malemnya karena penasaran jenis surat tilang itu seperti apa, googlinglah saya. Banyak banget pendapat yang rada muter2. Kurang sederhana gitu penjelasannya, jadi walaupun udah dijelasin tetap menimbukan pertanyaan. Beberapa postingan saya baca, ada satu menurut saya yang sederhana untuk dipahami. Baca di sini.

Surat tilang itu ada dua jenis, warna merah dan warna biru. Surat tilang warna merah artinya kita menyangkal telah melanggar aturan (saya jelas gak menyangkal, saya nurut aja waktu ditilang) dan mau membela diri di pengadilan setempat. Sedangkan surat tilang warna biru artinya mengakui kesalahan dan bersedia membayar denda ke nomor rekening tertentu melalui bank BRI. Setelah pembayaran, bukti transaksi ditukar dengan SIM/STNK kita di Polsek/Polres terdekat di mana kita ditilang.

Surat tilang ini punya kelebihan dan kekurangan. Kelebihan surat tilang warna merah yaitu denda yang dijatuhkan hakim bukan denda tilang maksimal artinya hakim bisa berpendapat lain mengenai jumlah yang harus dibayarkan oleh pelanggar. Misal di surat tilang warna merah tertera Rp 100 ribu, bisa saja di putusan hakim si pelanggar dikenakan denda sejumlah Rp 30 ribu (seperti Bapak saya dulu yang pernah kena tilang juga). Hanya saja waktu persidangan harus menunggu lama (saya ini nunggu sampai tanggal 30 Maret 2012 besok) ckckckckck. Kelebihan surat tilang warna biru yaitu kita gak perlu nunggu sampai persidangan, namun denda yang dibayarkan oleh pelanggar sesuai denda tilang maksimal.

Buat pelajaran bersama, tertib berkendaraan itu penting selain untuk keselamatan yah jaga2 kalo ada razia alias pemeriksaan dadakan. Kena razia aja sih no problem, kena tilang…kan repot.



Referensi :



   

2 komentar:

  1. yah yah peraturan jelas yg jadi samar2 yah,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah bener...seharusnya setiap razia gitu ada papan atau apa gitu yg menjelaskan tentang aturan2, sanksi2 dsj....karena ga semua (masyarakat) tau mana yg masih berlaku atau ga.

      Hapus

Welcome blogger.... ^_^
Ber-komen-lah dengan bahasa yang baik & no SARA.