Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 18 September 2011

Galau itu….ihh, amit-amit


Semua yg hidup pasti pernah merasakan galau, gak hanya manusia aja, binatang n tumbuhan pun juga galau tapi entah bagaimana caranya, gak pernah jadi binatang atau tumbuhan saya…ataupun wawancara dgn makhluk selain manusia (gila kali yakk) *gawat mulai timbul gejala galauan ini* -____-

Hal2 sepele gak penting (menurut orang) bisa jadi penyebab kegalauan muncul, misalnya ada jerawat gede muncul di jidat, noh…bayangin aja pas sujud waktu sholat, bikin nyut2an, uring2an, galau deh. Atau pengen beli apa gitu, tapi duit cekak karena habis mborong ini itu, kesel, galau deh. Liat orang yg bikin hati gimanaaa gitu jalan bareng ma orang lain (yahh sebenarnya gak ada urusan secara langsung sihh), sakit ati (sendiri), galau deh.Yaaa kayak2 gitulah~ *berasa nguleg secobek bawang merah, gak jelas tapi tiba2 perih, nangis n bingung*

Iihhh sebel deh kalo ngungkit2 soal galau, yaah apa boleh buat. Tuntutan judul. Saya buat tulisan ini juga bukan karena sedang galau tapi waktu ‘selingan’ ngerjain skripsi, weeew sebel sebel sebel #bejekbejektangansendiri, cuma  pengen aja karena liat2 buku yg khusus saya tulisi kalao sedang ingin berpuitisasi…eeaaa, maksudnya buku itu bakal saya tulisi kalo lagi (seringnya) empet ama keadaan2. Astaghfirullah….keadaan disalahin.



Buku kamuflase…depannya Winnie the Pooh, dalemnya hohohoho


FYI *eeeh, penting yaa -__-* setiap nulis yg kayak ‘gini’, saya jarang ngasih judul…n adanya tanda “buka tutup kurung” itu kurang lebih u/ dimengerti apa yg saya maksud (waktu itu) ^^v

Oke, berikut beberapa ‘puisi2’ yg ada di dalamnya si Winnie (ckckckckck~~~) :

 Kira-kira beginilah tulisan di dalam si Winnie

Saya hanya butuh teman
Teman yang saling ada
Bukan teman yang baru menyadari ketiadaan saya
(bukan) Teman yang baru menyadari saya mulai tidak bersamanya, padahal selama ini saya selalu ada bersamanya

Selama ini (saya, pertemanan ini sepertinya) hanya disiakan

Setelah saya tidak bersamanya, apa sekarang baru disadari bahwa saya bisa berguna seandainya saya bersamanya?

Setelah saya mulai tidak bersamanya, lantas baru disadari bahwa saya tidak ada dan (kemudian) dianggap menghianati??

Sayalah yang merasa dihianati, karena teman saya tidak memahami, menghargai semangat saya. Penantian saya terhadap teman…

_07.02.’11_7:30 am_
*Waaahh waktu itu mereka…saya…aish!! Lanjut~



 Next one….

Saya suka, karena dia adalah dia
Setiap saya bicara sama dia, itu adalah usaha berat saya untuk melakukannya
Saya ndak tau bagaimana pikirannya tentang saya
Karena dia, saya bisa merasakan kalau saya tidak seperti saya yang biasanya

Berat rasanya kalau harus mengaku ke dia
Rasanya dia begitu jauh…
Buat saya rasanya ndak nyaman, sakit, sesak, berat

Saya ndak mau dia jadi benci, terganggu atau (jadi) suka saya karena saya suka dia

Saya ngerasa (demi) apapun, dia ndak akan tau

Saya capek…merasa capek karena berat untuk (me)tahan perasaan seperti ini.
Capek. Capek membayangkan kalau kemungkinan dia (ndak suka saya) ndak peduli.
Kenapa (harusnya) dari awal hati saya (ini) ndak ketemu dia saja (sekalian), biar saya ndak capek.
Ndak seperti ini?

_16.02.’11_11:21 pm_

*Aduuhh~ keliatan banget,,,maluuu. Aaaaaa Ibuuuuu *rasanya bener2 pengen di bawah ketek Ibu, mmm dipeluk maksudnya* :|



Another one…

Kau berusaha mengerti seseorang apa adanya keadaannya…
Karena suatu saat kau akan berada pada keadaan itu.

Tapi…pahamkah orang lain saat kau sebenarnya sedang berusaha mengerti, memahami, memaklumi keadaannya??

Ya, begitulah….
Setiap orang butuh ‘waktunya’ sendiri suatu saat tanpa dia kehendaki.
Waktu dimana dia ingin (butuh) sendiri.
Waktu dimana dia ingin bersama dengan seseorang (orang-orang) yang berbeda.
Wkatu dimana dia ingin orang lain memahami, memaklumi, mengerti bahwa “ya…begitulah dia, biarkan dia sejanak…” namun bukan (berarti) waktu dimana “biarkan saja dia…”

Saat kau menyakiti orang yang kau sayangi, kelak kau pasti menyesal dan akan merasakan yang lebih sakit.

Dan untuk kembali (seperti keadaan sebelumnya) akan susah, karena orang lain tidak memahamimu (seperti yang kau harapkan).

Namun kau dapat merasakan saat seseorang yang kau sakiti memaklumi, mengerti, memahami dirimu, bahwa kelak (akhirnya) kau dapat terbuka mengutarakan rasa.

_18.08.’09_
*Kadang saya merasa mengalami ‘keadaan yg sekarang’ lebih dahulu baru kemudian mengalami ‘keadaan yg dulu’ setelahnya…ini aneh, kan. Rahasia Tuhan. #merinding



The last one…

Kenapa (kebanyakan) beberapa orang hanya memperhatikan satu dari dua orang yang ada…?
Kenapa ada sebagian orang hanya bertegur sapa pada orang yang selalu ada untuknya? namun, pernahkah sedikit saja dia ada untuk orang lain?
Kenapa ada orang yang terkadang berlebihan mengambil sikap atas apa yang menimpanya?
Kenapa ada orang yang jadi tidak lagi begitu perhatian pada orang yang sedang dalam masalah, apa sebegitu tidak ada artinya seseorang di mata mereka saat orang itu tidak bersama mereka untuk beberapa waktu?
Kenapa setiap orang harus memiliki pikiran buruk terhadap orang lain, bahkan saudara atau keluarganya sendiri?

Karena manusia adalah manusia…
Punya persamaan namun punya lebih banyak perbedaan.
Namun hal itu tidak sepatutnya dijadikan alasan untuk saling menjauh…

Apakah kurang cukup untuk memahami orang lain, sehingga tidak ada perasaan untuk dipahami…

Jika jauh dekati. Jika pergi ajak kembali. Jika menghilang cari.

Karena setiap orang butuh tempat kembali…dan tak ingin selamanya sendiri (walau kadang butuh waktu untuk sendiri).

_19.08.’09_1:45 am_
*Keadaannya mirip seperti sebelumnya, tapi ini lebih ke perasaan waktu saya merasa ‘gak deket’ dengan teman saya sendiri…jadi inget, waktu itu antara bingung n kesel.


Cukup dulu deh, ‘puisi’nya…ughh perasaan jadi gak (begitu) enak lagi~~~~ n maaf yaa karena gambarnya kurang jelas :(

Jadi ingat kata-kata bijak, punyaaa punyanya…mmm punya siapa yaa, lupa. Maaf *menganggukkan kepala, bukan mengagguk-angguk -___-*. Begini, “kamu adalah apa yang kamu pikirkan”. Tuh kan, kalo kamu kuat secara perasaan, InsyaAllah “kamu memang kuat” n gak ada deh terlalu terpengaruh galau-galauan n semua bisa dirasakan dg hati tenang, kepala dingin #ting *kedip*.
Kesimpulannya…bener kan, galau itu….ihh, amit-amit. Gak ada bagus-bagusnya. Fighting!!! Semangat!!!

_Ranran_


Pancake Buatan Sendiri

Beberapa saat yg lalu, lupa kapan yahh sekitar beberapa minggu atau beberapa bulan yg lalu, ke rumah temen sebut saja Yustia alias Yus yg sebelahan dg rumah sebut saja Kiki *nama asli kok -___-*… Waktu itu hari Sabtu. Kiki bilang dia mau lanjut S2 ke Jogja…iiiii sedihnya, karena bakal lama nih gak ketemu tapi seneng sih karena dia jadi gak nganggur n ngerjain apa yg dia suka lagipula dia juga seneng-seneng aja tuh, hehehehe n katanya juga itu hari terakhir di Mataram (di rumah yg dari SMA sudah ditempati bertiga bareng kakak2nya) pula, sebelum balik ke Sengkol rumah Orangtuanya lalu ke Jogja nantinya. Jadi, sorenya saya pulang dulu minta ijin dulu ke Bapak-Ibu buat nginep dirumah Kiki.

Ngantongin ijin dari Bapak-Ibu, habis magrib berangkatlah ke rumah Kiki (cerita bermula dari sini…ehh!bukan cerita serem!). Sampe rumahnya bahan2 n alat2 u/ membuat pancake udah ada. Yaaaay! Emang sih sebelumnya sudah direncanakan u/ buat. Mumpung teflonnya Yus baru, juga….

Terjadilah dialog n adegan2 di rumah Kiki (berasa syuting pelem, huss..)

Yus        : (sambil ngelap2 baskom lainnya) “Ntar itu tinggal dikocok aja, saya mau buat juga nih untuk yang di rumah.”
Saya       : “Oh, iya iya.” (ambil bahan2 n alat2 lalu bawa ke ruang tamu)
Kiki       : (bantuin ambil mixer de el el)
Yus        : (menghilang)
Saya       : (pegang mixer n baskom) “Langsung kan, nih.. (sambil cemplungin bahan ke baskom n ngatur putaran mixer) terus kecepatan 3 kali yaa…”
Kiki       : “Iya.” (sambil nemenin trus pergi bentar)

Kurang lebih 15 menit
Saya       : (masih ngocok pake mixer) “Sampe kapan, nih? Udah cukup, belum?”
Kiki       : (kembali dri mana mungkin) “Ga tau, eeehh mana lagi, Yus? Sini gantian.”
Saya       : (menyerahkan jabatan(?) -___-, iya mana ya…kita gak begitu ngerti deh)

Dua menit kemudian
Yus        : (kembali dari rumahnya) “Udah?”
Kiki       : “Ga tau nih”
Yus        : “Ya kayaknya udah cukup, masukin tepungnya dah.” (pergi lagi)
Saya       : “Sini tak masukin.” (menuang tepung)
Kiki       : “Dikit-dikit, Ran.” (sambil mengurangi kecepatan putaran mixer)
Saya       : “Iya.” (fokus)
Kiki       : “Saya dah yang tuang.”
Saya       : (menerima jabatan(?) lagi, menaikkan putaran lagi)

Lima menit kemudian
Saya       : “Gak keenceran, nih?”(gak yakin)
Kiki       : “Gak tau.” (gak yakin juga)

Gak berapa lama Yus dateng, horeeee…
Yus        : “Kayaknya udah deh, yuk.”
Saya       : (matikan mixer lalu ke dapur)
Kiki       : (ngikut)

Di dapur
Kiki       : (nyalain kompor, lalu naikkan Teflon waktu api sudah rata , mengolesi sedikit minyak kemudian tes tuang adonan pertama pake sendok sayur) “Kok kayaknya agak encer.”
Saya       : (ambil tepung lalu menambahkan ke adonan)
Kiki       : (menghadapi teflon lalu diem)
Yus        : “Kecilin apinya.”
Kiki       : “Oh” (ngecilin api)
Kami      : “Eeeehh, lumayan panas.”
Yus/Kiki : “Eh, ada stroberi. Tambahin dah.”
Yus        : (gentian menghadapi teflon)
Kiki       : (ngambi stroberi n potong2)
Kami      : (ganti2an menghadapi teflon, pada pengen nyoba)

Kiki ma Yus bolak-balik ninggalin dapur.
Saya       : “Kok baru ngerti triknya supaya bentuknya jadi bagus, ya” (nuangin adonan pelan2 dari tengah, biarkan adonan nyebar sendiri)
Kiki       : “Iya nih, iigapapa”
Kami      : (sambil tetep nyobain pancake)
Saya       : “Enak, enak. Lembut tapi agak terlalu manis. Stroberinya kecut~”  >_<
Kiki       : “Enak kok, saya suka. Jadi gak terlalu manis lagi.”
Yus        : “Iya, enak.”
(Kak Yan *nama asli*, kakaknya Yus dateng n nyobain pancake juga) “Kok beda, empuk. Enak.”
Saya       : “Iya donk, Yus gitu. Mungkin karena lama dikocok juga tadi”.
Kiki       : “Iyaya.” (setuju)
Saya       : (yang terakhir mau buat kucing (mengira-ngira))
Kiki       : “Kok gini….”
Saya       : “Kucing nih. (bentuknya nyerempet2)”
Selesai….

Habis makan malam lagi, tadi di rumah udah soalnya…kami juga terlalu kenyang buat makan pancake, tadi udah icip2 banyak jadinya foto2 pancake deh… >_<
Upload di facebook, tag2, comment2…hehehe *kerjaan banget dah*
Ini sebagian foto2 pancakenya.



Emmm…nyam!!

 
Karena lumayan banyak, pake nampan dehh.


 
Ini dia kucing2an…

Tapiiii malam itu, kami makan juga tu pancake sambil nonton di notebook. Lalu tidur. ZZZzz…

Oia, ini resep pancake katanya Yus. Sederhana :
Bahan : ½ sdm ragi, 4 sdm air hangat, ½ sdt gula pasir dicampur kurang lebih 20 menit.
Kocok 3 butir telur, 100 gr gula pasir sampai mengembang. Kemudian tambahkan 175 gr tepung terigu dan tambahkan bahan sebelumnya disertai 100 ml susu cair dan 75 gr mentega cair (tapi waktu itu Yus ganti pake kurang lebih 15 sdm minyak goreng). Kocok sebentar untuk meratakan.

Tolong koreksi ya, kalo ada salah2.
Selamat menikmati……… ^__^

_Ranran_

Salam Kenal :D


Assalamu’alaikum.. Salam sejahtera.. Selamat pagi (karena pas pagi siii).. 안녕하세요.. 良い(kalo ini pake gugel translet) greetings from Ranran buat kalian :)

 
Uleg-uleg atau penggerusan atau cobek khas Indonesia >___<

Ehemm.. Uleg-uleg? Kenapa uleg-uleg, ntar dehh ^^
Lewat tengah malam tanggal 18 Agustus ’11 tiba2 aja pengen banget, niat banget punya blog sebagai wadah penyimpanan tulisan2 saya. Tapi gak tiba2 juga sih, keinginan itu udah ada gak berapa lama ini n tambah kuat sejak beberapa saat yg lalu sering baca tulisan2/postingan2 di blog orang2 “aneh”, lucu bin(til) ajaib yg menurut saya waww...

Dulu entah kapan setiap denger kata blog, dalam pikiran saya rasanya itu “kerjaan” yg berat, berbobot, membosankan, serius n teman2nya. Dan sempet mikir kalo blog itu isinya harus yg berat, berbobot, membosankan, serius n teman2nya (sungguh pikiran sesat yg udah terlajur bermutasi *gimana itu, bayangin aja sendiri* -___-“)…dan saya gak akan buat hal2 yg beginian yg berat, berbobot, mem…errr sudahlah. Intinya saya mungkin gak bisa/gak sanggup u/ buat n punya blog sendiri. Padahal gak selalu gitu juga kaliii, kan blog itu mau isinya bagaimana juga yaaa terserah yg punya gimana mau berkonsep….cihuii

Tapi Alhamdulillah yah…(Mbak Syahrini mode on) Tuhan dengan serta merta menampar pikiran saya sampe kebalik n tau kalo nge-blog itu gak susah, ya gak mudah juga sih buat newbie kayak saya…yg penting siap n mau aja (pendapat saya lhoo), n saya jadi pengeeen punya blog seperti orang2 “aneh”, lucu bin(til) ajaib yg menurut saya waww itu tadi... :) Siapa sihh mereka, OKey mereka itu @shitlicious (penulis buku Shitlicious, tapi sayang saya bukan termasuk orang yg (belum) mendapatkan bukunya), @Poconggg (penulis buku Poconggg juga Pocong, asli kocak bukunya) *ya udah ketauan siapa dia, hahaha*, @benakribo (creative blogger n creator nyonnyonnyon game bareng sang Kakak @mahacakrie ), @vendry (pecinta makanan sehat, n tulisannya gak ngebosenin, asyik pokoknya), @mutialhan (merantau ke Ibukota n sukses bertahan, komik buatannya lucu), @yulianzone (hobinya gambar2, desain, dsj) n banyak lagi sihh. Ehlokok jadi promosi, ahh gapapa… Semoga sukses buat Beliau2 tadi karena pahala yg mereka dapat mengalir terus dari ilmu mereka. Amiin (semoga lebih afdol karena ‘mumpung’ pas Ramadhan). Nah, jadi tau kan saya ketemu Beliau2 ini di mana?? yakk betul sekali…n gaya tulisan mereka iwaw “gue banget”. Ngepens deh ama tulisan2 mereka ^^

Yahh. . . . ASAP (bukan polusi lho) as soon as possible, jadilah saya yg pengen punya blog ini memutuskan u/ buat n rencananya isinya InsyaAllah suka2, campur2, terserah alias bertema random gitu dehh sesuai mood aja dari apa yg saya rasa, dengar, lihat atau yg lagi anget2 menurut saya…bebas aja (huuu banyak omong -__-“). Makanya blog ini tak kasih nama Uleg-uleg, tau kan nguleg bisa mencampur semuanya jadi satu, tujuannya semoga kalo baca tulisan2 ini perasaan yg muncul juga bisa macem2 secara saya suka nulis di buku harian, buku lainnya, struk belanjaan, sobekan kertas atau di mana aja selama itu bisa ditulisin n bukan tempat yg aneh2, misal…misal lho yaa bukan di kaki, wajah atau baju orang :|. Kenapa bukan blender atau sejenisnya, simple aja…karena Indonesia gitulooh, hehehe!! Kebiasaan tulis2 ini sudah sejak lama sejak mengenal alat2 tulis yg lucu n keren2 yaitu sejak eSDe, lanjut eSeMPe, lalu eSeMA sampe sekarang (walopun masih kurang intens, hehehe), terutama tulisan bakal pop up sendiri kalo sedang kumat galau. . .yah semoga aja ntar isi tulisan2 di sini bukan hanya galauan saja, HAHAHAHAHA…malkum, masih suka tiba2 labil :| :| :|

So…..apapun efek samping yg timbul setelah baca tulisan2/postingan2 di sini, saya berharap hanya efek samping yg menghibur semata. Karena dengan sepenuh hati saya bener2 gak bermaksud (seandainya) melukai, menyindir ataupun menghina apalagi mencaci-maki siapapun…saya tegasin, siapapun!! atau apapun!! Demi Alloh it’s just for fun cuiii…n semoga kedepannya gak ada yg azxsdrgsdcvgbqsdcbsdtpoiuyhnqszxdcvhnbgbmjnbvfdedcqazsdexdtg!!@#$%^*&^*@#$ (kesalahan bukan pada mata Anda, tapi kesengajaan saya :| ) yakk , pokoknya gak ada yg aneh2 di sini n semoga kita baik2 saja yooow… :) :) :)

Peace, Love, Go Green n Wassalam…^^

_Ranran_ @ranyzu