Ada kesalahan di dalam gadget ini

Jumat, 16 Maret 2012

2012.03.14 ^_^

Hidup tanpa menulis sangatlah membosankan...

Lalu apa hubungannya sih dengan judul postingan ini? Itu hanya kata-kata yg terbersit sebagai kalimat pembuka cerita kali ini.

Oke, kita mulai yaaaaa tu.. wa.. bang.. ka.., ups hahahaha geje. Entah kenapa semangat ngoceh enggak penting saya ikut kenceng sekenceng angin yg sejak dua hari kemarin kadar kekencangan anginnya ngalahin kadar kekencengan angin pas musim imlek.

Jadi gini, sejak hari Rabu kemarin saya
memutuskan untuk mulai menyayangi. Tau kan gimana rasanya SAYANG. Rasanya itu pengen ketemu terus, kalo udah ketemu pengen deket2, nah kalo udah deket2 pengen sama2...gitu dah pokoknya :p tapi mungkin karena masih baru n baru mulai u/terbiasa ma kebiasaannya, saya jadi bingung kenapa yg saya sayangi ini jadi susah ditebak maunya...ngomong2 hari Rabu, pagi itu saya enggak sengaja menjatuhkan mangkok di rak piring tempat nirisin peralatan makan yg baru dicuci dalam keadaan telungkup sampai retak pas lagi nirisin piring di atasnya, setelah saya angkat ternyata ada gelas yg hancur di dalamnya....agak mikir yg enggak enak, karena sempat kepikiran tentang firasat, Astaghfirullah!! emang lagi enggak hati2 aja.

Ouwwwh, balik ke topik. Namanya Choki, nama panjangnya Choki-Choki. Serius. Dia ini kucing jantan yg saya "angkat" dari pasar pas ngaterin Ibu ke pasar. Awalnya karena kasian, udah kecil, bobok n hampir ketabrak ban motor yg mau parkir pula. Huh! kalo inget jd sebel. Lagipula saya emang udah lama pengen punya kucing lagi sejak kucing saya mati karena sakit di tahun lalu. Huuu sedih kalo inget :(

Awalnya namanya Choki itu Timo, plesetan dari Tima alias "tiga belas maret" tapi karena kurang asyik makanya jadi Timo. Sayangnya saya enggak inget hari itu tanggal empat belas maret. Berhubung badan si kucing ini punya rambut yg putih tapi hanya ekor panjangnya yg berwarna hitam kecokelatan, jadi cocoklah nama Choki itu...sepertinya agak maksa :D

Si Choki begitu sampai di rumah, langsung saya mandikan, sabunin. Malah Ibu juga ikut gosok2 bagian badannya karena ngerasa saya mandiinnya belum begitu bersih -__- setelah itu si Choki dikasih susu yg ternyata buatan Yuri. Yuri buatin susu dari susu yg biasa diminum Yuri, hahahaha Yuri ngerti aja kalo masih kecil itu minum susu. Padahal enggak ada yg nyuruh karena saya lagi ngeringin badan si Choki. Entah karena kedinginan atau takut n kaget diperlakukan begitu, si Choki tau2 seperti panik sambil mengeong. Eaaaaa ternyata si Choki boker...ihhh bau n lembek. Jangan ngebayangin, jijik dah. Hehehehe.

Choki... Choki... Choki... Katanya mbak Lina yg hobby kucing, biar si kucing tau n ngerti kalo dipanggil ya harus sering2 dipanggil namanya biar biasa. Selama dua hari ini s Choki masih tetep kalem seperti waktu pertama datang ke rumah. Enggak rewel, enggak ribut juga, masih anteng2 aja. Yang lucu itu, waktu Ibu masak yg aroma mak nyoss-nya kemana-mana si Choki diem aja sama sekali enggak ngeong pengen minta makan. Kata Ibu, ya iyalah...di pasar kan gak ada yg masak jadi belum terbiasa. Kalo kucing saya yg dulu, pasti udah heboh kanan kiri pengen minta. Hal lucu lainnya yaitu karena kebodohan saya yg saking takutnya si Choki "kabur" dari rumah pas mau saya tinggal ke kampus, saya repot2 pindahin tempat tidur si Choki ke sangkar burung. Iya, sangkar burung. Saya pindahin si Choki ke dalam sangkar berukuran sekitar 60x45x45 cm sambil dipancing pake makannya dan saya tutup. Walaupun pulang2, udah dikeluarin sama Yuri. Trus tadi, saya coba lagi karena mau ngnterin Ibu ke sekolah. Eh tapi ternyata kasian, si Choki panik n berusaha buka pake kedua kaki depannya... :( akhirnya saya buka tutup sangkar itu n dg perasaan percaya sama si Choki kalo si Choki akan baik2 saja n enggak kabur. Eh bener deh, sampai rumah si Choki santai2 aja tuh, bobok di tempat tidurnya. Emang dasar saya yg bodoh. Tapi sekarang saya enggak bodoh lagi -__-

Masalahnya sekarang saya bingung, si Choki belum keliatan selera makan walaupun makanannya udah bener nasi yg dicampur ikan. Masak enggak suka ikan asin? kemarin sih nasinya dicampur ikan goreng. Bapak bilang belum waktunya makan nasi. Memang sih si Choki mau saya kasih susunya dek Yuri, tapi mungkin juga karena susu itu si Choki jadi maaf mencret~ :_(

Mudah2an nanti si Choki selera makan lagi. Oia, photo2 si Choki kapan2 ajalah...yaw~

miaw miaw.... >_< 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Welcome blogger.... ^_^
Ber-komen-lah dengan bahasa yang baik & no SARA.