Ada kesalahan di dalam gadget ini

Kamis, 17 Mei 2012

Seuprit Cerita #1 [Beradab di Jalan]

Derita mahasiswa tingkat akhir itu biasanya
sering merasa ke-BOSAN-an karena belum2 juga lulus kuliah, selain itu juga karena temen2 seperjuangan alias seangkatan udah pada beda dunia yaitu udah meninggalkan dunia kampus n beranjak ke dunia kerja atau bahkan dunia nganggur.

Cerita pertama di Seuprit Cerita ini yg InsyaAllah akan berseri nantinya yg sama sekali juga gak ada hubungannya sama prolog di atas (prolog di atas sekedar curcol doank, he he he he... ), berkaitan tentang hal2 yg mungkin n pasti terjadi di jalanan.

Baru saja siang tadi pulang dari Kerandangan, sebutan salah satu nama pantai di Senggigi, Lombok. Naik mobil yg naudzubillah ngepotnya bikin pengen turun dari mobil itu, huff... Udah tau daerah pantai selalu bertema HATI-HATI! WASPADA! ya karena jalanannya naik turun belok2 nikung2 tajam plus hujan pula, eeeeehh gitu tuh malah masih aja niat ngebut. ish ish ish,,

Mobil ngebut

Biasanya mobil yg ngebut itu kalau bukan karena si sopir mobilnya memang sedang terburu-buru dikejar waktu, pasti karena memang gak sabaran pengen duluan yg mana akhirnya memposisikan dirinya sedang ada di sirkuit balap karung eh mobil. F1 kaleeee. Ngomong2 waktu kok ngejar, berburu pula...kayak punya kaki aja..siapa sih pencetus kata2 ini.
Sebenernya bukan hanya mobil ya~~~~ motor, sepeda bahkan nyamuk atau lalat yg buru2 di jalanan sampai ganggu hak pengguna jalan lain itu sama2 nyebelinnya. Ngerepotin.

Mendadak berhenti

Di mana2 namanya mendadak pasti ngagetin. Ada yg nyenengin kayak pasar dadakan di lapangan mana gitu n ada juga yg nyebelin kayak yg sering terjadi di jalan. Misal, lampu lalu lintas yg mendadak berubah warna jadi merah padahal baru aja ijo. Kamu aneh deh Ran, di mana2 waktu ganti warna lampu lalu lintas udah ada settingannya.. -__- trus ada juga pengguna jalan yg seenaknya mendahului lalu belok atau bahkan berhenti di depan kendaraan kita.

Pelan-pelan di tengah

Entah apa maksudnya, tapi biasanya ada aja model pengguna jalan yg kayak gini. Pengguna jalan yg di belakangnya jadi serba salah. mau mendahului gak bisa, mau ikut2an pelan ah ogah...emangnya pawai, pelan2.

Klakson

Menurut saya, menurut saya lhooooo~ klakson itu bukan buat nyuruh orang minggir saat ada di jalan, tapi buat ngasih tahu kalau ada pengguna jalan lain lho di sana yaitu dari arah suara klakson itu. Mungkin terkesan gak ada bedanya, tapi beda kok. Jangan bingung2. Nglakson pun juga harusnya gak pake emosi,,, cukup tiin~ tiin, gak perlu THIIN THIIN THIIIN...hargai perasaan n hak pengguna jalan lain yg ingin merasa aman di jalanan. OKe? OKe.
 
Pakai handphone 

Ini kalau katanya mbah Rhoma Irama, ter-la-lu. Di mana2 masih aja ada orang yg gak rela ngelapasin hapenya sebentar buat konsentrasi mengendarai kendaraan di jalanan. Kalau emang butuh ma tuh hape kan bisa minggir dulu, toh gak ada rugi n salahnya. Makanya, kalau lagi bawa kendaraan di jalan gak mungkin saya ngurusin hape. Kalau dibonceng atau jalan di pinggir jalan sih gak papa. Yah gimana donk, karena pake hape malah bisa bikin mobil ngebut, mendadak berhenti atau pelan2 di tengah jalan.

Beberapa hal di atas banyak berdampak negatif, tapi ada juga positifnya yaitu mungkin aja ada di antara kita yg jadi lebih sering beristighfar... :)

Oh, ya. Di akhir postingan ini mari kita bersama mendoakan para korban agar mendapat tempat yg layak di sisi-Nya, berharap semoga masih ada yg selamat dan keluarga mengikhlaskan musibah yg terjadi atas jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 Rabu, 9 Mei 2012 lalu. Serta tim SAR, PMI dan relawan yg sampai saat ini masih bekerja untuk mencari korban lainnya yg belum ditemukan dengan sangat baik, semoga sehat dan mendapat penghargaan yg sebesarnya dari pemerintah. Amiin. Bagaimana pun selalu ada rencana Allah di balik semua peristiwa.

Terima kasih buat yg udah mampir buat nengokin postingan ini. Semoga berguna..... Bertoleransilah pada sesama pengguna jalan.


Ciao~ 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Welcome blogger.... ^_^
Ber-komen-lah dengan bahasa yang baik & no SARA.