Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 08 Desember 2013

Hari ter-WOW

Beberapa hari lalu, semua terasa begitu menyesakkan....semua hal terlihat salah. Mau begini salah, begitu juga gak bener. Menyebalkan. Pengen nangis. Bikin uring-uringan sampe sakit kepala.
PMS? bukan. Ada yang ngejahatin? enggak. Asli, geje bener. Tidur jadi susah. Mencoba semua hal-hal postif buat ngelupain rasa nyesek, gak mempan. Entah ada apa di hari itu.

Padahal hari berikutnya, semua jadi terasa biasa aja.....

Justru hal-hal WOW terjadi  sebenarnya gak WOW amat kok. (ini adalah tulisan absurd lainnya)

Pertama. Di tengah perjalanan ke kampus, gak ada angin, gak dingin juga, malah sumuk (baca: gerah) lalu tiba-tiba hujan rintik. Lalu kendaraan di jalanan kok seperti janjian buat ngehalangin, yang tiba-tiba berhenti, tiba-tiba mendahului dari kiri lalu ngebut, tiba-tiba jadi balapan sama entah siapa.

Kedua. Sampai di kampus, saya yang udah janjian sama adek tingkat buat nyamperin *bahasamu itu lho, ran* dosen di lab lantai tiga, yang suasana di luar lab sedang ramai karena ada responsi praktikum, harus kecewa karena sepertinya beliau gak di ruangannya. Karena penasaran, secepat kilat melongok *lebih tepatnya ngintip* ke dalam ruangan melalui pintu kaca tembus pandang, dan ADA....dosen yang lain. Untung dosen tersebut gak mendongak saat saya melongok, kalau sampai melongok ya CILUKBA deh~~~~ kamipun segera ambil langkah seribu meninggalkan lab, mencari keberadaan dosen tersebut. Nihil. Kenapa gak menghubungi? kami berpikir, karena beliau adalah dosen yang gak pernah absen dari lab, berarti saat beliau gak ada di lab, ya beliau sedang ada kesibukan di tempat lain. #sip

Ketiga. Saya dan adek tingkat saya itu akhirnya lesehan di lantai dua setelah menanyakan keberadaan dosen tersebut di jurusan, yang rupanya juga gak ada, tempat paling bener dah buat nungguin dosen. Dari lantai dua, siapapun yang naik atau turun bisa keliatan. Curcol sana-sini, ada kali 15 menit, punya feeling kalau beliau bakal kembali ke lab. Baru lima langkah menaiki tangga menuju lab, lhah! Beliau ternyata sedang menuruni tangga.... Asiiiik, masih rejeki, masih jodoh! Semangat lagi deh.

Keempat. Pesan beliau stelah mengetahui maksud kami, ya minta kami menunggunya di lab. Dari lab, terlihat ternyata hujan mulai turun cukup deras di luar. Karena bosan menunggu, sekian puluh menit kemudian, 
Adek tingkat : "Kak, ada game gak?"
Saya             : "Ada..." sambil ngeluarin netbook dari ransel.
Beberapa menit kemudian, si adek tingkat sudah asik mainin "Cake Shop 2" sambil asik juga mengomentari "para pelanggan" di game tersebut. Tiba-tiba muncul sosok beliau dari balik pintu dan segera mengambil tempat di meja lab seberang meja kami, yang berjarak kurang dari satu meter dari posisi kami duduk sambil meletakkan ransel beliau di atas meja. Jreng >_< salting dong saking kagetnya...akhirnya si adek tingkat inisiatif duluan nyamperin *halah* beliau. Saya? lanjutin main, ha ha ha :D.

Kelima. Beberapa saat kemudian, urusan si adek tingkat dengan beliau selesai. Giliran saya tukar tempat dengan si adek tingkat. Lalu tanpa diduga sebelumnya, beliau minta ditunjukkan artikel yang berhubungan dengan masalah yang sedang saya konsultasikan. Jreng (lagi) >_< si adek tingkat keliatan agak frozen gitu, lhah lhah...saya juga jadi agak ndredegh (baca: deg-degan). Rupanya si adek tingkat berharap, semoga gak salah klik, maksudnya antara dua artikel yang sedang saya buka dengan game yang belum sempat ditutupnya. haa~ haaaa~~~~

Keenam. Akhirnya, saya diberi tugas tambahan dari artikel yang saya tunjukkan tadi. Sebelumnya, beliau, dosen tersebut, sudah mengatakan kalau beliau gak bisa lama. Mungkin karena tergesa, akhirnya beliau mulai memasukkan kotak alat tulisnya ke dalam ransel SAYA.
saya   : "Aa.. Pak?"
dosen : "Ya, apa lagi?" dengan cepat dan agak lantang.
saya   : "Maaf...itu tas Bapak." sambil menunjukkan dengan canggung ransel beliau yang berada tepat di depan ransel saya.
dosen : "OHH! Pantesan, kemana laptop saya..." rupanya beliau semakin tergesa karena menyadari laptopnya yang gak ada di ransel saya, yang dipikirnya adalah ransel milik beliau.
saya    : *senyum-senyum*
Jujur saya gak bisa menahan tawa, tapi gak tega juga karena beliau pasti panik saat beberapa saat gak melihat laptopnya. Begitu beliau menghilang dari pandangan, saya dan adek tingkat saya gak bisa lagi menahan tawa. Bukan tawa yang terbahak-bahak tapi tawa geli. Bener-bener kejadian yang WOW. Entah mungkin penghuni lab lainnya menyadarinya atau gak, kami gak peduli dan meninggalkan lab sambil mesam-mesem.

Ketujuh. Sudah masuk waktu sholat, saya dan adek tingkat turun dari lab segera menuju mushola kampus. Masih dalam suasana hujan namun sudah agak mereda. Sayangnya, kami lupa di salah satu tempat yang harus kami lewati ada tiga anak anjing yang sejak beberapa minggu lalu tinggal di sana. Anak-anak anjing tersebut, kadang mengikuti tapi kalau beruntung ya mereka gak mengikuti karena asik main sendiri. Yah namanya juga anak-anak -____- herannya gak ada pihak kampus yang memindahkan anak-anak anjing tersebut. Atau mungkin karena sudah terbiasa, jadi dibiarkan saja seperti kucing-kucing yang kadang berkeliaran dua tiga ekor di sekitar kampus. Yah walaupun sejak kehadiran anak-anak anjing tersebut, kucing-kucing sudah jarang terlihat. Tapi kan, buat yang muslim, anak-anak anjing tersebut najis :( bagaimanapun lucunya.

Kedelapan. Selesai sholat, hujan mulai deras lagi. Saya dan adek tingkat tersebut memutuskan untuk makan sate bibik yang tiap hari datang ke kampus. Di lorong dekat parkiran salah satu gedung kampus, sang bibik terlihat sibuk....ngipas sate-sate pesanan pelanggan. Bibik sate hebat bener lho, tau semua...seeemua penghuni kampus, bahkan se-universitas kali, bahkan alumni dan tetap ingat nama-nama, kebiasaan pesanan, julukan, bahkan pacar dan mantan pacar pelanggannya O_O belum lagi setiap pelanggan yang seabrek yang makan sate kipasannya, karena bukan bibik sendiri yang buat sate-sate tersebut dan meracik bumbunya, bayar setelah makan, bibik gak lupa. Lain kali dah kalau ada kesempatan bakal tak posting juga tampilan si bibik dan sate-satenya *wih tambah terkenal nih, Bik~*. Saya dan adek tingkat tadi, juga seorang adek tingkat lagi akhirnya makan sate sambil memandang parkiran yang kehujanan. Selesai makan, karena udah mulai capek dan ngantuk akhirnya terobos aja itu hujan setelah melindungi netbook dalam tas dengan plastik kresek yang nyuwun (baca: minta) di bibik sate, maklum gak bawa jas hujan.



Apapun yang terjadi, terjadilah...yang penting jangan putus semangat dan usaha. Manusia gak pernah tahu apa yang akan terjadi, baikkah, burukkah...hari ini baik bisa jadi besok sebaliknya, atau hari ini terasa menyebalkan, siapa yang tahu jika besok ada hal-hal baik menunggu giliran untuk ditemukan. Kalau manusia tahu apa yang akan terjadi, maka manusia gak akan berusaha dan hidup akan sangat membosankan. Syukuri dan nikmati sajalah. Walau saya juga masih sering galau, mari kita belajar untuk jadi lebih baik lagi (berulang-ulang).

Semangat!

4 komentar:

  1. selamat ya Ran..... :D sukses buat ranyyy....

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya Allah, selamat juga..sukses juga buat Emen.... apapun itu, mari habis2an sampai akhir :))

      Hapus
  2. Ntah napa bag. Dosen salah tas itu buat ngakak, + bag bibik yg ampe hapal pcar n mntan mahasiswa se univ,.. Ngakaknya g berhenti2, he (≧∇≦)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayangin kalo sy yg panik..ekspresi sy jd canggung, krn mesam mesem nahan cekikikan -_-

      Hapus

Welcome blogger.... ^_^
Ber-komen-lah dengan bahasa yang baik & no SARA.